HORROR / MISTERI

Cerita Horor Ala Misterkacang (part 1)

Kali ini gue mau cerita yang beda daripada cerita-cerita gue sebelumnya. Gue mau cerita kejadian horor yang pernah gue alamin selama ini. Bagi orang yang punya penyakit jantung, paru-paru, ginjal, sakit gigi, jerawatan ataupun penyakit kulit kayak panu, gue saranin lo pada jangan pernah coba untuk baca cerita gue kali ini. Soalnya, kemungkinan penyakit lo bakalan jadi lebih parah dalam waktu itu juga. Kalo lo punya penyakit panu, ini penyakit bakalan langsung nyebar keseluruh tubuh lo. Jadi untuk yang punya penyakit yang gue sebutin diatas segera tinggalin blog gue ini sebelum penyakit lo lebih parah. Gue bakalan cerita yang bakalan bikin kalian pada gak bisa tidur 6 hari 6 malem.

Cerita pertama gue. Ini gue alamin waktu gue kelas 5 SD. Gue lupa tepatnya kapan tapi waktu itu gue inget libur seminggu. Temen-temen gue dan gue punya rencana untuk pergi ke tawangmangu (lereng gunung Lawu). Ini tempat sekitar 1 jam dari Solo. Rencananya kita pada bakalan nginep di villa salah satu kepunyaan temen gue, sebut saja Kumbang (bukan nama temen gue yang sebenernya). Karena kita bakalan nginep di villa kepunyaan si Kumbang, kita pada ngumpul di rumah si Kumbang dulu sebelum kita berangkat ke tawangmangu karena sopir si kumbang yang bakalan nganter kita ke tawangmangu. Rumah si Kumbang ini cukup gede untuk seukuran orang Solo. Kita bisa main futsal, basket maupun gaplek. Sekitar jam 5 sore, gue sama temen gue, sebut saja Kodok (bukan nama temen gue yang sebenernya) jalan-jalan di halaman rumah si Kumbang. Waktu itu gak tau kenapa udah gelap banget. Gue sama si Kodok kayak dua pasang sejoli yang lagi menikmati bulan madu. Tapi, itu semua berakhir setelah kita denger ada suara cewek mangil nama si Kodok,” Kodok…..Kodok………………..Kodok”. Suaranya itu serak-serak basah seksi gimana gitu. Kita berdua pun nengok kebelakang kita dan ngeliat sebongkah kuntilanak yang lagi berdiri tepat di belakang kita. Untungnya muka si mbak kunti gak keliatan, kalo keliatan gue bakalan langsung pingsan. Tanpa ba bi bu, kita berdua pun langsung ngeluarin jurus lari ala Usain Bolt. Ternyata, temen gue larinya lebih kenceng dari gue. Karena gue gak mau gak mau ketangkep sama mbak kunti, tangan gue pun langsung tarik celana temen gue sampe celana dalemnya pun ikut ketarik dan pantat temen gue sampe keliatan. Supaya dia jatuh, gue pun pelorotin celananya ampe bawah dan si Kodok pun dengan suksesnya jatuh. Gue waktu itu seneng banget karena si Kodok yang bakalan ketangkep sama si mbak kunti. Temen gue pun teriak minta tolong ke gue,” Toloooooooong…… Tolong gue Kaesang. Jancuk lo Kaesang!”. Gue udah gak peduli lagi karena waktu itu gue mikir gimana gue bisa kabur dari itu kuntilanak. Tapi ternyata gue salah, tiba-tiba itu kuntilanak berdiri tepat di depan gue. Karena waktu itu gue shock banget, gue dengan suksesnya jatuh ke rumput, tapi gue gak jatuh ke rumput biasa, gue jatuh di rumput yang ada tai kelincinya. ANJING, TAI!!. Kayaknya gue kualat ama si Kodok yang gue tinggalin di belakang. Saat itu juga pun gue pura-pura mati supaya si kuntilanak gak ngebawa gue ke dunianya. Tapi ternyata gue salah, mbak kuntinya tau kalo gue lagi pura-pura mati dan lalu si mbak kunti ketawa khas kuntilanak,”Hihihihihihihihi”. “ohhh, begitu merdunya suara kau mbak kunti”, dalam hati gue. Gue udah gak kuat, maksudnya gue gak kuat nahan pipis lagi gara-gara gue udah takut banget. Cara satu-satunya yang bisa gue lakuin sekarang cuma kabur. Tanpa ba bi bu gue pun langsung lari ke dalam rumah si Kumbang. Cuma dalam waktu beberapa detik gue pun udah sampe pintu rumah si Kumbang dan gue sempetin ngeliat kebalakang untuk ngepastiin itu kuntilanak. Ternyata itu mbak kunti ada tepat di belakang gue, gara-gara ini gue kaget sampe kepleset dan gue dengan sukses nyundul pintu rumah si Kumbang. Waktu itu juga, gue sebel banget sama itu kuntilanak, udah ngebuat gue kena tai kelinci, hampir ngompol dan nyundul pintu.

Cerita kedua gue kali ini terjadi di rumah gue di Solo. Malem itu gue lagi di kamar berduaan ama laptop gue. Gue waktu itu lagi ngaskus gara-gara gue lagi males belajar. Tiba-tiba perut gue minta diisi makanan lagi ama gue padahal sejam yang lalu gue baru aja makan malem. Mau gak mau gue harus bikin indomie di dapur. Karena itu dapur keliatan serem menurut gue, gue pun minta nyokap gue untuk nemenin gue bikin indomie. Tapi nyokap gue gak mau, katanya capek banget seharian banyak kegiatan. Kalo gue nyuruh bokap gue untuk nemenin, udah pasti gak mau. Jadi gue pun gak tanya ke bokap gue. “Dik, gak mau tak temenin ke dapur?”, kata bokap gue. “Lah, emangnya bapak mau nemenin?”, kata gue. Dengan sopannya bokap gue ngajawab,”ya gak mau lah”. Ini bokap gue emang buang-buang waktu sama energi gue. Akhirnya pun gue dapur sendirian. Gue ngerasa gak enak banget waktu di dapur. Gue ngerasa ada yang ngeliatan gue dari taman. Gue itu bisa ngeliat jelas banget taman di rumah gue dari dapur. Gue waktu itu cuek aja karena gue udah laper banget. Gue pun taruh panci yang udah gue isi air dan indomie di kompor. Beberapa detik kemudian gue ngedenger suara tanaman di taman kayak ada sesuatu yang ngegerakin tapi gue yakin itu bukan angin karena kalo pun itu angin, gue bisa ngerasain di dapur. Gue waktu itu masih ngelanjutin bikin indomienya karena gue udah gak peduli mau ada setan, hantu ataupun satpam muncul. Beberapa detik kemudian, pohon dan tanaman yang ada taman goyang lagi tapi kali ini lebih brutal goyangannya, lebih brutal daripada Dewi Perssik. Gue mikir ini ada yang gak beres sama ini pohon. Gue waktu itu udah bener-bener takut dan pengen banget langsung pergi tapi gue gak mau ninggalin indomie gue. Gak tau karena gue goblok, takut atau grogi, gue ngecek indomie gue langsung pake tangan gue. Ya, gue langsung celupin tangan gue ke pancinya langsung. Sumpah itu tangan gue rasanya kayak mau meletus. Karena udah takut ditambah sakit ditangan, gue pun langsung lari ke kamar gue ninggalin indomie gue sendirian. Gue lari secepet mungkin dan gue gak mikirin kanan kiri bawah gue dan gue sukses tendang kucing gue yang lagi males-malesan di lantai. Karena ini, kucing gue pun marah sama kaki gue dan di cakar ama kucing gue. Tadi tangan yang sakit, sekarang di tambah sama cakaran kucing di kaki. Sampenya di kamar, gue pun langsung loncat ke kasur. Tiba-tiba pintu kamar gue ada yang ngebuka dan itu ternyata bokap gue. “Takut ya tadi dik gara-gara pohonnya gerak? Itu tadi bapak kok”, kata bokap gue. APA!! Ternyata daritadi gue dikerjain ama bokap gue. Sumpah dah itu bokap gue.

Cerita ketiga gue kali ini terjadi di Singapore. Selama ini gue pikir hantu di Singapore itu gak seserem hantu yang ada di Indonesia. Tapi ternyata gue salah. Gue ngalamin ini waktu di sekolah gue di kelas agama. Guru agama gue ini udah baik, mukanya unyu banget. Gue itu satu-satunya murid di kelas dia karena gue dipindahin kelas gara-gara salah satu pelajaran sama pelajaran agama gue waktunya sama, jadi gue harus ganti jam kelas gue yang ngeakibatin gue sendirian di kelas agama. Kalo dia lagi ngajar itu kayak orang lagi ceramah, gue benci banget ini karena ngebosenin banget. Gue gak bisa main sama HP gue karena gue bakalan ketauan main HP. Gue pun liat kanan gue, gak ada apa-apa, cuma ada beberapa tumpukan buku kepunyaan guru gue. Gue ngeliat kiri, gak ada apa-apa juga. Gue pun akhirnya ngeliat kebelakang gue dan gue ngeliat ada cewek rambut panjang, pake semacam gaun warna biru tua. Mukanya sumpah ancur banget, gue inget kalo itu cewek ada tompel di hidungnya. Tapi itu tompel tetep gak ngebikin itu hantu jadi lebih unyu, yang ada malah keliatan lebih sangar. Itu cewek Cuma berdiri diem di belakang kelas kayak hantu bego, bukannya nyamperin gue supaya gue takut. Gue pun cuma ngeliatin itu hantu, gak tau kenapa waktu itu gue gak takut sama sekali ngeliat itu makhluk. Mungkin itu makhluk  ngeliat gue gak takut sama sekali, dan keliatan sebel banget. Beberapa menit kemudian, itu makhluk bukannya pergi tapi malah ngedeketin gue. Kali ini gue takut karena gue gak mau diperkosa sama hantu jelek. Gue pun langsung teriak,” ANJING!!”. Gue waktu itu teriak lumayan keras sampe guru gue kaget ngedenger gue teriak, untungnya guru gue gak kena penyakit jantung. Untungnya itu makhluk langsung pergi setelah gue teriak anjing, mungkin itu makhluk tersinggung kali ya, gara-gara keluarganya gue teriakin. Tapi gue harus berterima kasih sama itu hantu sialan, gara-gara itu makhluk, guru gue ngijinin gue keluar kelas 1 jam lebih cepet.

Gue sebenernya masih punya banyak banget cerita misteri kayak beginian, tapi gue lagi males banget nulis. Jadi gue bakalan nulis di tulisan gue yang berikutnya. Tapi gue bakalan tulis cerita beginian lagi kalo pada suka.

sumber

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s