HORROR / MISTERI

Cerita Horor Ala Misterkacang Part 2

Kali ini gue mau cerita horor lagi, mumpung ini malam selasa pahing menurut tanggalan jawa. Menurut gue, malam Selasa Pahing itu gak kalah ngeri sama malam Jum’at Kliwon karena terlalu mainstream kalo malam Jum’at Kliwon itu horor. Saya sangat menyarankan bagi orang yang udah jomblo akut untuk tidak membaca cerita ini. Ini dikarenakan hantu-hantu bakal tertarik ama kalian semua. Setidaknya selama 40 hari 40 malam, itu hantu bakalan disamping kalian mulu. Jadi untuk para jomblowan jomblowati yang udah menjomblo lebih dari 5 tahun segera menutup website ini. Kalo masih nekat ngebaca, ya terserah kalian saja.

Cerita pertama, ini kejadiannya ada di asrama gue di Singapore. Belum ada satu orang pun yang gue kasih tau tentang cerita ini, bukannya kenapa, gue cuma gak mau bikin heboh ini asrama. Ini cerita terjadi tahun 2010 sekitar bulan Oktober. Gue masih termasuk orang baru di asrama ini. Jadi, gue belum begitu tau apa-apa tentang asrama ini dan gue masih gak “ngeh” sama sekitaran gue karena gue sebenernya anaknya kurang pedulian sama masalah beginian. Ini kejadian waktu malem minggu, gue gak kemana-mana. Gak usah tanya kenapa gue gak kemana-mana waktu malem minggu!! Sekitar jam 9 malem, gue dikamar sendirian. Semua roommate gue pada pergi entah kemana. Lagi enak-enaknya main PES, tiba-tiba gue kebelet boker. Sial dah ini pantat, gak bisa diajak kerja sama. Karena gue adalah anak baik yang sama pantatnya, akhirnya gue bawa pantat gue toilet. Gue selalu bawa iPod gue kalo ke toilet untuk hiburan, setidaknya gue ada sesuatu yang bisa gue pegang selagi pantat gue beraksi. Lagi enak-enaknya main angry birds, gue dikagetin sama suara aneh. Suaranya sumpah jelek banget, kayak gak enak untuk di dengerin. Gue ngerasa itu suara kayak ngebisikkin langsung ke kuping gue. Gue mikir, mungkin si penunggu toiletnya gak tahan ama boker gue, tapi gue yakin kalo tai yang gue keluarin baunya kayak parfum bvlgari. Lama-lama itu suara makin jelas. “Boker aja lo”, itu kata-kata yang gue tangkep dari suara yang gue dengerin. Gue makin bingung, ini di Singapore kok penunggu toiletnya bisa bahasa Indonesia. Waktu itu gue sama sekali gak takut karena gue masih mikir itu hantu kok bisa bahasa Indonesia. Gue cuekin itu suara karena pantat gue belum selesain tugasnya. Lama kelamaan gue ngerasain pantat gue kayak ada yang colek-colek. Wah, ini mulai gak beres ini. Ini hantu gak punya tata krama, orang baru boker malah digodain mulu. Kalo aja di Singapore ada Kak Seto, udah gue laporin ini hantu atas pelecehan seksual yang dilakukan kepada anak-anak. Gue udah gak tahan lagi, udah ada suara aneh ditambah colek-colek pantat. Mana ada sih orang yang mau dibeginiin. Orang lagi boker enak-enak malah digangguin. Acara perbokeran gue jadi kurang nyaman. Tapi gue masih beruntung, gue gak dikagetin ama kemunculan makhluk halus itu. Kalo itu hantu muncul di depan gue waktu gue boker, gue yakin pantat gue bakalan kaget dan ngeluarin semua isinya dalam pantat gue.

Cerita yang kedua ini gue alamin di Singapore lagi. Gue gak tau kenapa kehidupan gue di Singapore jadi horor banget begini. Mungkin muka gue yang kayak setan “ganteng” bikin semua hantu di Singapore tertarik am ague. Tapi sayangnya, gue gak tertarik sama sekali ama mereka. Gue masih suka ama cewek, walaupun cewek yang gue sukain agak gak waras juga. Walaupun gitu, gue tetep suka ama dia. Kok gue jadi curhat gini, maaf kebawa suasana. Kembali ke cerita horor gue, ini kejadian waktu tahun 2011, tahun kedua gue di Singapore. Gue masih tinggal di asrama gue. Kalo boleh milih, gue gak bakalan mau tinggal di asrama jahanam ini. Gue masih inget, itu hari senin. Hari itu gue pulang sekolah lebih cepet dari biasanya, jam 1 siang gue udah bias nempel di kasur gue. Gue sendirian di kamar kayak FA. Gue gak pernah mikir aneh-aneh tentang hantu yang bakalan muncul di kamar gue karena waktu itu masih siang, gak gaul banget kalo ada hantu muncul siang-siang. Gue tiduran sambil main iPod kesayangan gue, waktu itu masih jamannya main “where’s my water”. Gue bias ngehabisin waktu se-jam untuk main game sialan itu. Game ini agak gak mutu bagi gue, karena gue susah banget untuk dapet bintang 3 mulu sampe gue ogah main ini game lagi. Lagi enak-enaknya main, gue dikagetin sama suara ketok di pintu kamar gue. Gue waktu itu masih berpikiran positif aja karena masih siang. Gue buka itu pintu kamar gue dan gak ada orang sama sekali. Tapi waktu gue buka itu pintu kamar, gue ngerasain angin kenceng banget masuk ke kamar gue. Gue mah cuek aja karena hal begituan udah sering kejadian. Gue nempel lagi di kasur kesayangan gue dan ngelanjutin game sialan itu lagi. Tiba-tiba, gorden di kamar gue gerak sendiri. Gue mah berpikiran positif lagi aja, mungkin kena angin walaupun kamar gue gak bakalan ada angin karena pintu dan jendela gue tutup semua. Gue mulai parno gara-gara ini, gue pengen banget pergi dari ini kamar tapi gue harus tamatin game sialan ini dulu. Gue akhirnya mutusin untuk ngecuekin ini aja karena gue yakin bakalan pergi sendiri. Kali ini kejadian lebih ekstrim lagi, kursi di kamar gue gerak sendiri. Ini pertama kalinya gue ngeliat kursi bias gerak sendiri, betapa ajaibnya itu. Gue mikir gue bisa sulap. Tapi ini kursi geraknya mulai brutal, kayak goyangnya ngebornya si Inul, betapa brutalnya itu. Walaupun gue tambah takut, gue tetep bertahan di kamar gue karena gue udah lengket ama kasur gue yang lembut, selembut Nabila JKT48. Gue mikir mungkin ini hantu mulai nantangin gue tapi gue gak tau cara ngebalesnya, gue mikir untuk ngegoyangin kursi tapi itu bakalan sia-sia karena hantunya gak bakalan takut. Gue mikir cara lain tapi otak gue gak bisa mikir apa-apa. Mungkin gara-gara gue mikir saking kerasnya, gue ampe kentut keras banget. Sumpah kentut gue bau banget. Selepas gue kentut, tiba-tiba aja ada yang nabok pantat gue sambil ngomong,”Holy shit”. Gue mikir ini hantu udah gak tahan sama bau kentut gue, ternyata kentut gue bisa ngeusir hantu juga, betapa saktinya kentut gue.

sumber

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s